Tokoh Di Balik Games The Sims Yang Dimainkan Raditya Dika

Fakta will wright Fakta Will Wright Pencipta The Sims Finansialku VideoLeave a Comment on Tokoh Di Balik Games The Sims Yang Dimainkan Raditya Dika

Tokoh Di Balik Games The Sims Yang Dimainkan Raditya Dika

Will Wright, pencipta games The Sims yang lagi digandrungi ini, ternyata menciptakan game terinspirasi dari tragedi menyedihkan!

Apa itu? Ketahui semuanya di artikel video Finansialku di bawah ini!

 

Bukan cuma video menarik dan informatif soal Will Wright dan gamenya The Sims, tapi kanal youtube Finansialku juga punya video informatif yang bisa kamu tonton agar ramadhanmu tahun ini jadi berarti! Yuk, mampir!

 

 

Sebelum masuk ke pembahasan lebih lanjut, jangan lupa untuk tinggalkan jejak sekaligus memberikan dukungan untuk kanal youtube Finansialku, dengan meninggalkan komentar, menekan ikon suka, dan menekan tombol subscribe di bawah ini. Terima kasih!

 

 

Fakta Will Wright, pencipta The Sims

The Sims, sebuah permainan simulasi yang mengijinkan para pemainnya untuk membuat kehidupan dalam gamesnya.

Menarik bukan? Games yang sudah terjual lebih dari 200 juta copy dan telah diterjemahkan ke 22 bahasa berbeda.

Ini semua terjadi berkat Will Wright dan pekerja Maxis untuk mendulang popularitas sebagai salah game simulasi terbaik yang pernah ada.

Tapi siapa sangka kalau The Sims idenya berasal dari sebuah tragedi dan kisah sedih. Bagaimana ceritanya? Yuk simak selengkapnya di bawah ini!

 

#1 Latar Belakang Kehidupan dan Pendidikan

William Ralph Wright, seorang game designer yang lahir di Atlanta, Georgia, U.S, pada tanggal 20 Januari 1960.

Setelah lulus pada usia 16 dari Episcopal High School di Baton Rouge, Louisiana, ia mendaftar di Louisiana State University, kemudian dua tahun pindah ke Louisiana Tech.

Awalnya mengambil jurusan arsitektur, kemudian Teknik Mesin, ia sangat menyukai komputer dan robotika.

Ia unggul dalam bidang-bidang yang ia minati — arsitektur, ekonomi, teknik mesin, sejarah militer, dan seni bahasa.

Mimpi awalnya tentang kolonisasi ruang tetap, dan bergabung dengan klub pecinta robotika.

Setelah dua tahun di Louisiana Tech, pada musim gugur 1980, Wright pindah ke The New School di Manhattan.

Dia tinggal di sebuah apartemen di Greenwich Village, dan menghabiskan banyak waktu luangnya mencari suku cadang di toko-toko surplus elektronik lokal.

Setelah satu tahun di Sekolah Baru, Wright kembali ke Baton Rouge tanpa gelar, kesimpulannya setelah lima tahun belajar di perguruan tinggi ia tidak mendapat gelar.

 

#2 Awal Karir

Wright senang bermain board game seperti PanzerBlitz saat remaja. Saat tinggal di New York City ia membeli Apple II +.

Ingin menerapkan Conway’s Game of Life pada Apple II+nya yang membuat Wright belajar tentang Applesoft BASIC, Pascal, dan bahasa assembly.

Ketika orang lain seperti Bill Budge dan Nasir Gebelli sudah memproduksi beberapa video game Apple, Wright memutuskan untuk mengembangkan Commodore 64 yang lebih baru.

Game pertamanya adalah game aksi helikopter Raid on Bungeling Bay (1984).

Dalam Raid on Bungeling Bay, pemain terbang di atas pulau sambil menjatuhkan bom.

Wright menemukan bahwa dia lebih senang menciptakan pulau-pulau dengan editor levelnya untuk Raid on Bungeling Bay daripada dia benar-benar memainkan permainan.

Dia pun menciptakan game baru yang setelah itu berkembang menjadi SimCity, tetapi dia kesulitan menemukan penerbit.

Dinamika strukturalis dari permainan itu sebagian diilhami oleh karya dua ahli teori arsitektur dan perkotaan, Christopher Alexander dan Jay Forrester.

 

#3 Jadi Game Designer

Pada tahun 1986, Wright bertemu Jeff Braun, seorang investor yang tertarik untuk memasuki industri game computer.

Bersama-sama mereka membentuk Maxis tahun berikutnya di Orinda, California. SimCity (1989) adalah salah satu game keluaran Maxis dan telah dikreditkan sebagai salah satu game komputer paling berpengaruh yang pernah dibuat.

Wright sendiri telah banyak ditampilkan di beberapa majalah komputer — khususnya PC Gamer, yang telah mendaftarkan Wright dalam fitur tahunan ‘Game Gods’, di samping tokoh-tokoh terkenal seperti Roberta Williams dan Peter Molyneux.

Mengikuti kesuksesan SimCity, Wright mendesain SimEarth (1990) dan SimAnt (1991).

Ia ikut merancang SimCity 2000 (1993) dengan Fred Haslam dan sementara itu Maxis memproduksi game-gameSim” lainnya.

Game Wright berikutnya adalah SimCopter (1996). Meskipun tidak satu pun dari permainan ini yang berhasil seperti SimCity, mereka semakin mengokohkan reputasi Wright sebagai perancang “mainan perangkat lunak”.

Permainan yang tidak bisa dimenangkan atau dikalahkan, tetapi dimainkan tanpa batas.

Pada 1992, Wright pindah ke Orinda, California. Maxis go public pada 1995 dengan pendapatan US$ 38 juta.

Saham tersebut mencapai US$ 50 per saham dan kemudian jatuh saat Maxis membukukan kerugian.

 

#4 Tragedi Menyedihkan

Di awal tahun 1991, Wright mengalami musibah kehilangan tempat tinggalnya setelah kobaran api membakar habis rumahnya.

Dia terinspirasi untuk mengubah pengalamannya membangun kembali hidupnya menjadi permainan.

Sims didasarkan pada fokus Wright untuk membangun rumah, yang berasal dari inspirasi yang ia temukan secara langsung.

Wright, bahkan yakin akan memasukkan banyak kebakaran dalam permainan, yang mana sangat sulit bagi pemain untuk memadamkannya.

Tema seperti pertukangan, konstruksi rumah, dan tanah kosong yang membutuhkan lansekap, merupakan hal yang umum di sepanjang permainan.

Awalnya dianggap sebagai permainan desain arsitektur yang disebut Home Tactics, ide Wright berubah ketika seseorang menyarankan pemain harus diberi peringkat pada kualitas pengalaman hidup oleh pemilik rumah.

Itu adalah ide yang sulit untuk dijual ke EA. Kala itu sudah 40% karyawan Maxis di-PHK.

Ketika Wright membawa idenya ke dewan direksi Maxis, Jeff Braun berkata, “Dewan memandang The Sims dan berkata, ‘Apa ini? Dia ingin melakukan rumah boneka interaktif? Pria itu sudah gila.’”

Namun, EA lebih antusias. Steven Levy menulis: “Permainan Wright sangat berbeda dari rilis EA lainnya sehingga sulit membayangkan keduanya dipersatukan dalam perusahaan yang sama.”

Namun, keberhasilan SimCity telah menjadikan Sims sebagai merek yang kuat.

EA menerbitkan The Sims pada Februari 2000 dan itu menjadi kesuksesan terbesar Wright saat itu.

Ini akhirnya melampaui Myst sebagai game komputer terlaris sepanjang masa dan melahirkan banyak paket ekspansi dan game lainnya.

Dia merancang versi multipemain secara masif dari permainan yang disebut The Sims Online, yang tidak sepopuler aslinya.

Pada November 2006, franchise The Sims telah menghasilkan EA lebih dari satu miliar dolar.

Dalam sebuah presentasi di Game Developers Conference pada 11 Maret 2005, Wright mengumumkan game Spore terbarunya.

Dia menggunakan pekerjaan saat ini pada game ini untuk menunjukkan metode yang dapat digunakan untuk mengurangi jumlah konten yang perlu dibuat oleh para pengembang game.

Wright berharap dapat menginspirasi orang lain untuk mengambil risiko dalam pembuatan game.

Saat ini perusahaan Maxis memang sudah tidak ada, Will Wright memfokuskan diri kepada Stupid Fun Club Camp, sebuah hiburan think tank di mana Wright dan EA adalah pemegang saham utama.

 

Dari kisah hidup Wright, kita bisa tahu kalau ternyata kondisi terburuk dalam hidup kita belum tentu akan selalu menjadi buruk.

Siapa tau kondisi terburuk tersebut bisa menjadi inspirasi dan menghasilkan sesuatu yang bombastis.

 

Selain empat fakta di atas, adakah fakta lainnya yang bisa ditambahkan? Kalau ada, segera sampaikan pada kami melalui kolom komentar, ya!

Selain menambahkan fakta baru di kolom komentar, Sobat Finansialku juga bisa membagikan informasi di atas kepada rekan atau keluarga agar semakin banyak orang yang siap secara finansial, dalam menghadapi kondisi kritis seperti saat ini. Terima kasih!

dilema besar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top