Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern

Bisnis Ibn Sina Ibnu Sina ilmuwan Ilmuwan Islam Kisah Sukses Kisah Sukses Ibnu SinaLeave a Comment on Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern

Menemani waktu puasa Anda, mari menyimak dan menelusuri lebih dalam kisah sukses Ibnu Sina, ilmuwan islam yang dikenal sebagai bapak pengobatan era modern.

Check this article out!

 

Rubrik Finansialku

 

Mengenal Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern

Ali Ibn Sina, dalam bahasa Latin, ia dikenal sebagai Avicenna dan karya-karyanya yang paling terkenal adalah filsafat dan kedokteran.

Pandangan filosofisnya telah menarik perhatian para pemikir Barat selama beberapa abad dan buku-bukunya telah menjadi salah satu sumber terpenting dalam filsafat.

Studi Ibnu Sina dimulai di Bukhara di bawah bimbingan beberapa ulama terkenal pada masa itu, misalnya, Abu Abd Allah al-Natili. Dia belajar logika, filsafat, metafisika dan ilmu alam, dan secara bertahap mengembangkan minat dalam kedokteran.

Pengetahuannya segera mulai melampaui guru-gurunya.

Ibnu Sina mulai menulis komposisi medis utamanya, Kitab al-Qanun fi al-tibb (Canon of Medicine), di Jorjan (juga ditulis sebagai Gorgan) di sudut tenggara Laut Kaspia, dan melanjutkan komposisinya di Rayy, abad pertengahan yang penting kota di selatan Teheran modern, di mana dua penulis medis besar lainnya dalam bahasa Arab, al-Razi dan Ibn Hindu, lahir.

Canon diselesaikan di Hamadan lebih jauh di barat daya, tempat Ibnu Sina meninggal pada 1037 M (428 H). Ibn Sina berniat untuk memasukkan catatan klinisnya dalam buku itu, tetapi makalah yang ditulisnya hilang sebelum ia mampu melakukannya.

Buku medis paling terkenal sebelum penerbitan Ibnu Sina’s Canon adalah Buku Lengkap Seni Medis (Kitab Kamil al-sinaàh al-tibbiyyah) yang disusun sekitar 983 oleh Ali ibn al-Abbas al-Majusi.

Meskipun dokter Suriah Ibn al-Ibri (dikenal sebagai Bar Hebraeus), yang meninggal pada tahun 1286, menilai buku ini termasuk saran klinis yang lebih praktis daripada Canon, ia mencatat bahwa publikasi yang terakhir segera melampaui kenangan mantan.

Memang, Canon Ibnu Sina tetap menjadi buku teks medis paling populer di dunia selama enam abad berikutnya.

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 02 - Finansialku

[Baca Juga: Pelajaran dari Pengusaha Muda Roman Avdeev yang Memiliki 23 Orang Anak]

 

Ibn Sina membagi kanon Pengobatannya menjadi lima buku.

  • Buku pertama – satu-satunya yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris – menyangkut prinsip-prinsip medis dan fisiologis dasar serta anatomi, rejimen, dan prosedur terapi umum.
  • Buku kedua adalah tentang zat-zat medis, disusun berdasarkan abjad, mengikuti esai tentang sifat-sifat umum mereka.
  • Buku ketiga membahas diagnosis dan pengobatan penyakit khusus untuk satu bagian tubuh.
  • Buku keempat mencakup kondisi yang tidak spesifik untuk satu bagian tubuh, seperti gigitan beracun dan obesitas.
  • Buku kelima adalah formularium pengobatan majemuk.

 

Gambar-gambar teks Ibn Sina yang ditampilkan di The James Lind Library diambil dari edisi bukunya yang diterbitkan di Roma pada tahun 1593, bagian dari koleksi bersejarah Perpustakaan Sibbald dari Royal College of Physicians of Edinburgh.

Versi buku ini didasarkan pada naskah Florentine, dan ini adalah karya medis pertama yang dicetak dalam bahasa Arab dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris.

‘Medicine is a science from which one learns the conditions of the human body with regard to health and the absence of health, the aim being to protect health when it exists and restore it when absent.’

‘Someone might say to us that medicine is divided into theoretical and practical parts and that, by calling it a science, we have considered it as being all theoretical. To this we respond by saying that some arts and philosophy have theoretical and practical parts, and medicine, too, has its theoretical and practical parts. The division into theoretical and practical parts differs from case to case, but we need not discuss these divisions in disciplines other than medicine. If it is said that some parts of medicine are theoretical and other parts are practical, this does not mean that one part teaches medicine and the other puts it into practice – as many researchers in this subject believe. One should be aware that the intention is something else: it is that both parts of medicine are science, but one part is the science dealing with the principles of medicine, and the other with how to put those principles into practice.’

‘You can tell the potency of drugs in two ways, by analogy (qiyas) and by experiment (tajribah). We say experimenting leads to knowledge of the potency of a medicine with certainty after taking into consideration certain conditions.’

 

Berikut terjemahan ke dalam bahasa Indonesia:

“Kedokteran adalah ilmu yang darinya seseorang mempelajari kondisi tubuh manusia berkenaan dengan kesehatan dan tidak adanya kesehatan, tujuannya adalah untuk melindungi kesehatan ketika ada dan memulihkannya ketika tidak ada.”

‘Seseorang mungkin mengatakan kepada kita bahwa kedokteran dibagi menjadi bagian-bagian teoritis dan praktis dan bahwa, dengan menyebutnya ilmu, kita telah menganggapnya sebagai semua teoritis. Untuk ini kami merespons dengan mengatakan bahwa beberapa seni dan filsafat memiliki bagian teoritis dan praktis, dan kedokteran, juga memiliki bagian teoritis dan praktis. Pembagian menjadi bagian-bagian teoritis dan praktis berbeda dari kasus ke kasus, tetapi kita tidak perlu membahas divisi ini dalam disiplin ilmu selain kedokteran. Jika dikatakan bahwa beberapa bagian kedokteran adalah teoritis dan bagian lainnya praktis, ini tidak berarti bahwa satu bagian mengajarkan kedokteran dan yang lainnya mempraktikkannya – seperti yang diyakini banyak peneliti dalam bidang ini. Seseorang harus sadar bahwa niatnya adalah sesuatu yang lain: itu adalah bahwa kedua bagian kedokteran adalah sains, tetapi satu bagian adalah sains yang berurusan dengan prinsip-prinsip kedokteran, dan yang lain dengan cara menerapkan prinsip-prinsip tersebut dalam praktik.’

‘Anda dapat mengetahui potensi obat dalam dua cara, dengan analogi (qiyas) dan dengan eksperimen (tajribah). Kami mengatakan bereksperimen mengarah pada pengetahuan tentang potensi obat dengan pasti setelah mempertimbangkan kondisi tertentu.”

 

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 03 - Finansialku

[Baca Juga: Bagaimana Mengatasi Sumber Daya Manusia Internasional dalam Perusahaan? Yuk Kenali Manajemennya!]

 

7 Aturan Ibnu Sina Mengenai Potensi Obat-obatan Melalui Eksperimen

Setelah hasil penelitiannya tersebut, Ibnu Sina kemudian menetapkan tujuh aturan yang perlu dipertimbangkan:

 

#1 Aturan Pertama

“The drug must be free from any acquired quality: this can occur if the drug is exposed to temporary heat or cold, if there is a change in the essence of the drug, or if the drug is in close proximity to another substance. Water, although cold by nature, will give warmth as long as it is heated; euphorbium, although hot by nature, will have a cold effect when cold; almond, although naturally neutral, will have a strong effect of heat if it turns rancid; and fish, although cold, is a strong source of heat if salt is added to it.”

 

Obat harus bebas dari kualitas yang diperoleh: ini dapat terjadi jika obat terkena panas atau dingin, jika ada perubahan dalam esensi obat, atau jika obat itu dekat dengan zat lain.

Air, meskipun dingin secara alami, akan memberikan kehangatan selama dipanaskan; euphorbium, meskipun panas secara alami, akan memiliki efek dingin ketika dingin; almond, meskipun secara alami netral, akan memiliki efek panas yang kuat jika ternyata tengik; dan ikan, meskipun dingin, adalah sumber panas yang kuat jika ditambahkan garam.

 

#2 Aturan Kedua

“The experiment must be done on a single, not a composite, condition. In the latter case, if the condition consists of two opposite diseases and the drug is tried and found beneficial in both, we cannot infer the real cause of the cure. Example: if we treat a patient suffering from phlegmatic fever with agaric and the fever abates, this does not mean that because it was useful for a hot illness agaric possesses the property of coldness. It is possible that the drug was effective because it dissolved the phlegm or removed it; when the [phlegm] disappeared the fever disappeared. This action represents both the direct and the accidental benefit of the drug. The direct benefit relates to the [phlegm], and the indirect refers to the fever.”

 

Percobaan harus dilakukan pada kondisi tunggal, bukan komposit. Dalam kasus terakhir, jika kondisinya terdiri dari dua penyakit yang berlawanan dan obat tersebut dicoba dan ternyata bermanfaat bagi keduanya, kita tidak dapat menyimpulkan penyebab sebenarnya dari penyembuhannya.

Contoh: jika kita memperlakukan pasien yang menderita demam berdarah dengan agaric dan demam mereda, ini tidak berarti bahwa karena itu berguna untuk penyakit panas agaric memiliki sifat dingin.

Mungkin saja obat itu efektif karena melarutkan dahak atau menghilangkannya; ketika [dahak] menghilang, demam menghilang. Tindakan ini mewakili manfaat langsung dan tidak disengaja dari obat tersebut. Manfaat langsung berkaitan dengan [dahak], dan tidak langsung mengacu pada demam.’

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 04 - Finansialku

[Baca Juga: Para Orangtua, Pelajari Kriteria Asuransi Pendidikan Terbaik untuk Buah Hati Anda]

 

#3 Aturan Ketiga

“The drug must be tested on two contrary conditions. If it is effective on both, we cannot judge which condition benefited directly from the drug. It is possible that the drug acted directly against one disease, and acted against the symptom of the other. Scammony, if used to treat a cold disease, would no doubt have a warming effect and bring benefit. If we try it on a hot disease, such as diurnal fever, it would also have a beneficial effect because it gets rid of yellow bile. In these cases, an experiment would be of no help in deciding whether [the drug] is hot or cold, unless we could know that it acted directly on one disease and acted on a symptom of the other.”

 

Obat harus diuji pada dua kondisi yang bertentangan. Jika efektif pada keduanya, kita tidak dapat menilai kondisi mana yang mendapat manfaat langsung dari obat. Ada kemungkinan bahwa obat tersebut bertindak secara langsung terhadap satu penyakit, dan bertindak melawan gejala yang lain.

Scammony, jika digunakan untuk mengobati penyakit flu, pasti akan memiliki efek pemanasan dan membawa manfaat. Jika kita mencobanya pada penyakit panas, seperti demam diurnal, itu juga akan memiliki efek menguntungkan karena menghilangkan empedu kuning.

Dalam kasus ini, percobaan tidak akan membantu dalam memutuskan apakah [obat] panas atau dingin, kecuali kita bisa tahu bahwa itu bertindak langsung pada satu penyakit dan bertindak atas gejala yang lain.

 

#4 Aturan Keempat

“The potency of the drug should be equal to the strength of the disease. If some of the drugs are inadequate with regard to heat when compared to the coldness of an illness, they will not be able to effect a cure. Sometimes during their application against coldness, their function for producing warmth is weakened. So it is best to experiment first using the weakest [dosage] and then increase it gradually until you know the potency of the drug, leaving no room for doubt.”

 

Potensi obat harus sama dengan kekuatan penyakit. Jika beberapa obat tidak memadai sehubungan dengan panas bila dibandingkan dengan dinginnya suatu penyakit, mereka tidak akan dapat memberikan efek penyembuhan.

Kadang-kadang selama aplikasi mereka melawan dingin, fungsi mereka untuk menghasilkan kehangatan melemah.

Jadi yang terbaik adalah bereksperimen terlebih dahulu menggunakan [dosis] terlemah dan kemudian tingkatkan secara bertahap sampai Anda mengetahui potensi obat, tanpa meninggalkan ruang untuk keraguan.

 

GRATISSS Download!!! Ebook Perencanaan Keuangan Entrepreneur & Freelance

Mockup ebook entrepreneur dan freelancer

 

#5 Aturan Kelima

“One should consider the time needed for the drug to take effect. If the drug has an immediate effect, this shows that it has acted against the disease itself. If its initial effect is contrary to what comes later, or if there is no initial effect at first and the effect shows up later, this leads to uncertainty and confusion. Actions in such cases could be accidental: their effect is hidden at first and later comes into the open. The confusion and uncertainty relate to the potency of the drug.”

 

Orang harus mempertimbangkan waktu yang dibutuhkan agar obat tersebut bekerja.

Jika obat tersebut memiliki efek langsung, ini menunjukkan bahwa ia telah bertindak melawan penyakit itu sendiri. Jika efek awalnya bertentangan dengan apa yang terjadi kemudian, atau jika tidak ada efek awal pada awalnya dan efeknya muncul kemudian, ini mengarah pada ketidakpastian dan kebingungan.

Tindakan dalam kasus seperti itu bisa saja tidak disengaja: efeknya disembunyikan pada awalnya dan kemudian muncul di tempat terbuka. Kebingungan dan ketidakpastian berkaitan dengan potensi obat.

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 05 - Finansialku

[Baca Juga: Pebisnis Perlu Belajar dari Youtuber Viral Rahmawati Kekeyi Putri]

 

#6 Aturan Keenam

“The effect of the drug should be the same in all cases or, at least, in most. If that is not the case, the effect is then accidental, because things that occur naturally are always or mostly consistent.”

 

Efek obat harus sama dalam semua kasus atau, paling tidak, di sebagian besar. Jika bukan itu masalahnya, efeknya kemudian tidak disengaja, karena hal-hal yang terjadi secara alami selalu atau sebagian besar konsisten.

 

#7 Aturan Ketujuh

“Experiments should be carried out on the human body. If the experiment is carried out on the bodies of [other animals] it is possible that it might fail for two reasons: the medicine might be hot compared to the human body and be cold compared to the lion’s body or the horse’s body… The second reason is that the quality of the medicine might mean that it would affect the human body differently from the animal body…”

 

Eksperimen harus dilakukan pada tubuh manusia.

Jika percobaan dilakukan pada tubuh [hewan lain], ada kemungkinan ia gagal karena dua alasan: obatnya mungkin panas dibandingkan dengan tubuh manusia dan menjadi dingin dibandingkan dengan tubuh singa atau tubuh kuda…

Yang kedua alasannya adalah bahwa kualitas obat mungkin berarti bahwa itu akan mempengaruhi tubuh manusia secara berbeda dari tubuh hewan…

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 06 - Finansialku

[Baca Juga: Penting Diketahui Semua Orang! Ini Faktor Pendukung Kebebasan Keuangan]

 

Seahli apapun seseorang dapat mengidentifikasi gagasan modern tentang pengujian obat-obatan di setiap tujuh poin Ibnu Sina, poin ketujuhnya tetap sangat relevan.

Salah satu dari beberapa perbandingan sistematis dari penelitian obat yang dilakukan pada hewan dan manusia menunjukkan ketidak sesuaian yang substansial, yang oleh penulis penelitian dikaitkan dengan bias atau kegagalan model hewan untuk meniru penyakit klinis secara memadai.

 

Medali Peringatan Ibnu Sina

Untuk memperingati dan menghargai, dikeluarkan oleh UNESCO pada tahun 1980 untuk menandai peringatan ulang tahun ke-1000 Ibnu Sina.

Bagian depan menggambarkan adegan yang menunjukkan Avicenna dikelilingi oleh murid-muridnya, terinspirasi oleh miniatur dalam naskah Turki abad ke-17;

Sementara sebaliknya adalah ungkapan oleh Avicenna dalam bahasa Arab dan Latin: “Bekerja sama untuk kesejahteraan tubuh dan kelangsungan hidup spesies manusia”. UNESCO mendirikan “Hadiah Avicenna untuk Etika dalam Sains” pada tahun 2002.

Kisah Sukses Ibnu Sina, Ilmuwan Islam dan Bapak Pengobatan Modern 07 - Finansialku

Medali Peringatan Ibnu Sina oleh UNESCO

 

Jangan lupa untuk melihat kisah sukses tokoh lainnya yang menginspirasi Anda melalui video Youtube Finansialku.

Seperti berikut ini, salah satu kisah sukses yang dapat membuat Anda memiliki motivasi untuk terus maju dan sukses.

 

Setelah membaca artikel ini hingga selesai, apa tanggapan dan pendapat Anda? Silakan kemukakan pada kolom komentar di bawah ini.

Jangan lupa untuk share artikel ini juga ya supaya rekan Anda mendapatkan manfaat yang Anda rasakan. Terima kasih!

 

Sumber Referensi:

  • Maya Saputri. 16 Juni 2017. Ibnu Sina, Filsuf & Dokter Islam Ternama yang Dianggap Ateis. Tirto.id – https://bit.ly/2zuYmBL
  • Agung Sasongko. 14 Agustus 2019. Mengenal Ibnu Sina, Bapak Pengobatan Modern. Republika.co.id – https://bit.ly/35MdXsY
  • Rosmha Widiyani. 29 Januari 2020. Ibnu Sina, Dokter Jenius yang Sembuhkan Pasien di Usia 18 Tahun. News.detik.com – https://bit.ly/2LeMmHv
  • Rosmha Widiyani. 8 April 2020. Ibnu Sina, Ilmuwan Islam Pertama yang Rancang Karantina saat ada Wabah. News.detik.com – https://bit.ly/2Wk3MbS
  • Michael Flannery. Persian Philosopher And Scientist. Britannica.com – https://bit.ly/2WpAhFT
  • Science in A Golden Age. 9 November 2015. Al-Razi, Ibn Sina and the Canon of Medicine. Aljazeera.com – https://bit.ly/3ckLM6M
  • 1001 Inventions. Ibn Sina’s ‘Canon’ Book, A Medical Reference In Europe For 500 Years!. https://bit.ly/2xQ7511
  • Journal of The Royal Society of Medicine. 1 Februari 2019. Ibn Sina’s Canon of Medicine: 11th century rules for assessing the effects of drugs. Ncbi.nlm.nih.gov – https://bit.ly/2zweItS
  • The Famous People. 25 Famous Quotes By Avicenna That You Should Hold On For Dear Life. Quotes.thefamouspeople.com – https://bit.ly/35N2tFq

 

Sumber Gambar:

  • Ibn Sina 01 – https://bit.ly/3cAJWPt
  • Ibn Sina 02 – https://bit.ly/2WWYfqR
  • Ibn Sina 03 – https://bit.ly/3cyMc9Z
  • Ibn Sina 04 – https://bit.ly/2y8VjPG
  • Ibn Sina 05 – https://bit.ly/362YGEo
  • Ibn Sina 06 – https://bit.ly/2Z4dl0o
  • Medali Ibn Sina oleh UNESCO – https://bit.ly/3bqrKX7

dilema besar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top